Meskipun analisis data merupakan konsep baru untuk industri hukum, banyak profesi lain telah menggunakan big data selama bertahun-tahun. Lihat saja tim olahraga favorit Anda, tim-tim ini memiliki sekumpulan ahli penganalisa data mereka sendiri yang terus-menerus melacak dan melihat tim saingan. Mereka akan mencermati informasi-informasi seperti kelemahan, keterampilan, dan informasi bermanfaat lainnya berkaitan tim lawan.

Bagi dunia hukum, analisis data sama atau bahkan lebih penting lagi. Karena ada banyak informasi di luar sana yang dapat digunakan untuk membawa keunggulan kompetitif pada suatu kasus. Masalahnya adalah, tidak seperti di lingkungan olahraga – jumlah data yang dapat digunakan terkait dengan kasus hukum sangat besar, sehingga sangat sulit untuk diacak.

Data-data ini dapat mencakup hal-hal seperti: kesaksian saksi, hasil persidangan, laporan persidangan, preseden dan keputusan pengadilan. Namun, yang masih bermasalah, adalah menganalisis data ini secara efisien yang bisa menjadi dasar bagi firma hukum untuk memenangkan kasus.

Masalah yang Dihadapi Big Data di Industri Hukum

Salah satu masalah terbesar terkait data dalam profesi hukum adalah bahasa khusus mereka. Bagi kebanyakan orang, membaca dokumen hukum akan terasa seperti begitu banyak panjang lebar. Jadi, mengajarkan alat perangkat lunak cara membaca dan memahami dokumen-dokumen ini jauh lebih sulit daripada di industri lain.

Ada juga perkara emosi. Benar, banyak kasus pengadilan dimenangkan hanya dengan bukti fisik, yang dapat dipahami dan dipahami oleh program komputer. Namun, kasus juga dapat dimenangkan dengan memenangkan juri Anda secara emosional atau melalui karisma terdakwa, yang merupakan konsep yang jauh lebih sulit untuk dipahami oleh perangkat lunak. Karena jenis vonis juri ini jauh dari sekadar hitam dan putih.

Kedua masalah ini menunjukkan kelemahan nyata dalam kemungkinan masa depan big data yang digunakan dalam industri hukum.

Teknologi Terus Berkembang

Terdapat beberapa hal problematik dalam aspek-aspek big data, dengan teknologi yang terus berkembang dan menjadi lebih baik, masalah ini harus dipecahkan seiring berjalannya waktu. Perangkat lunak yang digunakan untuk menganalisis data hukum dijalankan oleh bot AI yang belajar lebih banyak pada setiap bagian baru dari data hukum yang mereka terima.

Ini berarti bahwa setiap hari berlalu, big data yang dihasilkan oleh AI menjadi lebih akurat dan berguna. Sebagai contoh, sebuah firma hukum dapat melihat data yang terkait dengan hakim tertentu, melihat setiap keputusan yang dibuatnya dalam karir mereka. Data ini akan memungkinkan firma hukum untuk memprediksi bagaimana hakim mungkin bereaksi dalam suatu kasus sebelum persidangan bahkan menyentuh pengadilan.

Big Data Memiliki Kemungkinan Hampir Tak Terbatas di Industri Hukum

Saat ini, big data terutama dianggap sebagai cara bagi firma hukum untuk meneliti secara efektif dan memprediksi hasil persidangan. Namun, dengan teknologi yang semakin pintar setiap hari, menarik keajaiban di mana penambangan data ini akan membawa industri hukum di masa depan.

Di masa depan, big data mungkin sangat mendasar dalam menciptakan undang-undang baru, sistem hukum yang lebih adil dan bahkan membuat vonis yang tidak adil menjadi bagian dari masa lalu.

Demikianlah, Mitra Excellent. Teknologi AI dan big data adalah di antara perekembangan teknologi yang merubah banyak bidang dan industri, termasuk bidang hukum. Mungkin ini adalah waktu yang tepat bagi Anda yang mengelola jasa advokasi untuk mempertimbangkan memulainya pada firma Anda.

Salam Excellent!


Source: Elite Asia

Open chat