Anda belum punya kesempatan untuk datang ke Content Marketing World 2019, namun Anda tertarik dengan ringkasan singkat dalam konferensi tersebut? Joseph Holtman, seorang manajer penjualan Amplexor di River Falls, akan memberi tahu Anda tren apa yang telah dibahas di Cleveland (AS).

Content Marketing World 2019 adalah acara kedua dari Content Marketing Institute yang saya hadiri tahun ini. Saya penggemar berat format acara seperti ini. Di acara ini, Anda tidak hanya berhubungan dengan peserta sekaligus pelanggan dengan cepat, tetapi juga medapatkan materi-materi yang disampaikan oleh pembicara yang dikenal secara internasional. Konferensi tersebut sangat menginspirasi. Bahkan ada “orang penjualan” yang menjalankan blog pemasaran.

Saya bisa memberi Anda banyak tayangan menarik tentang acara ini, namun ia akan ber-fokus pada lima poin yang dipikirnya paling penting di CMWorld 2019:

1. Pemasaran dan penjualan sebagai TIM

Kedua area ini sesungguhnya adalah mesin dari setiap perusahaan. Strategi pemasaran dan penjualan haruslah dikoordinasikan. Selain itu, kedua bidang tersebut harus saling terkait jika perusahaan benar-benar ingin sukses.

Kuliah favorit saya disampaikan oleh Pam Didner, yang telah menulis buku tentang pemasaran global. Pada konferensi tersebut, dia berbicara tentang pemberdayaan penjualan kali ini. Pam Didner menyarankan bahwa penjualan dan pemasaran harus membentuk jalur pelanggan untuk mengambil keputusan pembelian bersama. Materi promosi memainkan peran penting dalam setiap fase, mulai dari kontak awal hingga kualifikasi pembeli, kemudian demo, penawaran, dan penyelesaian.

Kiat untuk penjualan: Bagian pemasaran hanya dapat melakukan pekerjaan dengan baik jika diberi tahu oleh bagian penjualan tentang strategi penjualan. Setiap orang di perusahaan harus menjadi bagian dari strategi pemasaran konten!

2. Beginilah keputusan pembeli

Apa yang Anda lakukan jika Anda ingin membeli headphone baru, misalnya saja? Pertama-tama, Anda menentukan pilihan-pilihan Anda (DISCOVER), kemudian meneliti apakah kiranya headphone tersebut merupakan headphone yang baik (RESEARCH), kemudian membandingkan produk yang tersedia di pasar (VALIDATE) dan akhirnya melakukan pembelian (PEMBELIAN).

Buzzfeed milik Nilla Ali, menguraikan pentingnya berbagai tahap ini dalam penuturannya, dan bagaimana Buzzfeed mengintegrasikannya ke dalam pemasaran kontennya.

Konsep ini dapat diterapkan untuk industri apa pun. Mereka harus terlihat (DISCOVERABLE) dan menunjukkan kepada pelanggan bahwa Anda memiliki solusi yang tepat untuk kebutuhan mereka. Berikan informasi yang mudah dipahami dan dapat diakses untuk membuat penelitian (RESEARCH) semudah mungkin. Pastikan Anda telah membagikan pesan Anda sebelum pembeli mulai membandingkan (VALIDATE). Akhirnya, beri mereka perasaan untuk membuat keputusan pembelian yang tepat (PURCHASE).

3. Strategi pelokalan masih belum menjadi bagian dari strategi konten

Banyak perusahaan internasional masih mengembangkan strategi konten mereka tanpa memberikan perhatian pada pelokalan bahasa. Pada titik tertentu, kemudian hanya terucap: “Namun sekarang kita juga perlu sesuatu untuk pasar internasional.”

Topik pelokalan tidak boleh hanya diikuti, melainkan sedari awal menjadi bagian dari strategi konten! Ketika memilih CMS dan membuat konten, bahkan sebelum produk diluncurkan, Anda harus mempertimbangkan target pasar dan tujuan internasionalisasi sejak awal. Ini berarti bahwa KPI juga harus dikembangkan untuk konten yang diterjemahkan.

Lokalisasi situs webglobalisasi perangkat lunak dan terjemahan (pemasaran) dari materi pemasaran berkontribusi pada peningkatan penjualan dan bukan hanya suatu keberatan yang diperlukan!

4. Pemasaran Berbasis Akun

Pemasaran Berbasis Akun/Account-Based Marketing (ABM) saat ini menjadi topik hangat. Di acara CMWorld 2019, posisinya persis setelah “konten camilan”/”snackeble content” sebagai kata kunci paling populer. Mengapa ABM saat ini ada di bibir semua orang? Ya, karena hal ini adalah pendekatan yang sangat cerdas untuk strategi pemasaran.

Kenali pembeli Anda sebelum Anda menghubungi mereka. Yakinkan mereka bahwa Anda tahu kebutuhan mereka dan tunjukkan kepada mereka tantangan yang dihadapi perusahaan lain di bidang yang sama. Namun jangan berlebihan. Tidak masalah jika pembeli Anda memiliki tiga anak, satu di antaranya memiliki kawat gigi, dan bahwa ia tinggal di Goethestraße dan memiliki seekor anjing bernama Lucky.

5. Tantangan terbesar dalam pemasaran konten

Psst! Jangan beritahu siapa pun! Pembeli saya ada di CMWorld memberi tahu saya tantangan apa yang mereka hadapi. Saya berpartisipasi dalam CMWorld di antaranya karena saya ingin tahu lebih banyak tentang klien potensial saya dan masalah apa yang mereka miliki dalam mengembangkan strategi konten mereka. Saya telah mendengarkan dengan cermat dan mengidentifikasi bidang masalah utama berikut:

·         Pembuatan konten

Di dunia di mana konten menjadi semakin penting, Anda membutuhkan orang untuk membuat konten itu. Tim pemasaran membutuhkan dukungan dalam membuat e-book, blog, infografis, postingan media sosial, dll.

·         Manajemen konten

Konten dibuat dengan susah payah dan kemudian hilang dalam penyimpanan. Meskipun tim memiliki teknologi yang bermakna, platform teknologi individual sedemikian tidak berkomunikasi satu sama lain. Copy paste harus menjadi bagian dari masa lalu, dan share/berbagi konten harus lebih berjalan lancar.

·         Pelokalan

Pemirsa internasional membutuhkan konten yang secara khusus membahas wilayah dan budaya mereka. Konten seharusnya tidak terlihat seolah-olah hanya diterjemahkan. Pelanggan ingin merasa dihargai. Langkah pertama ke arah ini adalah untuk mengetahui bagaimana mereka ingin ditangani. Bagaimana penulis konten dapat memastikan bahwa, meskipun beban kerja kadang-kadang berat, mereka selalu mempertimbangkan nuansa budaya dari berbagai daerah ?

·         Lebih dari sekadar situs web, blog, dan media sosial

Ada berbagai metode dan saluran untuk menyampaikan konten. Ketika konsumen mempelajari tentang suatu produk, mereka mengharapkan sang vendor menggunakan teknologi baru dan format menarik dalam penyampaian konten; seperti podcasting, otomatisasi suara, atau augmented reality / virtual reality. Beberapa pembuat konten dengan antusias merangkul media-media baru ini, sementara yang lain berharap manajemen tidak akan pernah melihat presentasi slide tentang manfaat augmented reality untuk bisnis. “Kathy, dapatkah Anda membuat demo AR / VR keren untuk peluncuran produk ini? Terima kasih.”

Saya berharap dapat bertemu Anda di Content Marketing World tahun depan!

Salam Excellent!

Chat via Whatsapp