Mitra Excellent, berapa banyak judul buku yang telah Anda baca tahun ini, baik E-Book maupun Buku cetak?

Apabila Anda telah membaca lebih dari 5 judul buku dalam setahun, berarti Anda semakin mendekati standar membaca di negara maju seperti Amerika Serikat dan Jepang, yaitu 12 hingga 20 buku per tahun.

Itu berarti, jika dilakukan kalkulasi, masyarakat di negara-negara tersebut memiliki standar membaca minimal 1 judul buku per bulan.

Lantas, buku jenis apa yang sering dibaca oleh mereka? Apakah buku dalam bentuk cetak ataukah buku dalam bentuk elektronik (E-Book / Electronic Book)?

Buku elektronik merupakan sebuah inovasi buku dalam bentuk digital, sehingga memudahkan pembaca untuk membacanya melalui gadget masing-masing.

Terlihat praktis, kan?

Namun siapa sangka di negara maju seperti Amerika yang standar bacanya tinggi, ternyata buku versi cetak masih lebih populer dibanding versi elektronik / digital!

Sebuah hasil penelitian yang dilakukan oleh Pew Research Center dalam kurun waktu 5 tahun (2011 – 2016), menunjukkan bahwa pembaca buku cetak masih lebih banyak dibandingkan buku elektronik dan juga buku audio (audiobook).

 

Pew Research on E-book & Printed book

 

Melalui grafik di atas, terlihat lebih dari 70% warga Amerika Serikat membaca sebuah buku, baik dalam bentuk cetak, elektronik, maupun audio.

Apabila Anda amati lebih jauh, persentase pembaca buku cetak mulai tahun 2012 cenderung tinggi karena selalu meraih angka lebih dari 60% per tahunnya.

Hal tersebut berbanding cukup jauh dengan pembaca buku elektronik yang hanya mencapai angka kurang dari 30% (sekalipun relatif mengalami peningkatan), sedangkan pendengar buku audio tak lebih dari 15% setiap tahunnya.

Mitra Excellent, grafik selanjutnya menampilkan persentase rincian lebih jauh tentang jenis buku apa yang dibaca oleh warga Amerika:

 

Pew Research E-book vs Printed

 

Grafik tersebut menjelaskan bahwa penelitian yang dilakukan dalam kurun waktu 12 bulan terakhir, diperoleh data sebagai berikut;

Warga dewasa Amerika sebanyak 38% hanya membaca buku cetak, 28% membaca baik buku cetak maupun buku elektronik, 26% tidak membaca buku sama sekali, dan 6% warga yang membaca hanya buku elektronik.

Data ini memberikan gambaran detail, dan memperjelas grafik pertama tentang preferensi warga Amerika Serikat dalam memilih jenis buku.

Mitra Excellent, menurut Anda, apa yang membuat buku cetak untuk saat ini masih lebih menarik ketimbang buku elektronik?

Apakah karena buku cetak lebih terasa “membaca buku”?

Apakah karena buku cetak lebih nyaman saat dibaca?

Sebagaimana diulas sebuah portal berita; Huffington Post, berikut hal-hal yang membuat Buku Cetak dinilai lebih baik.

 

10 Alasan Mengapa Buku Cetak Lebih Baik Ketimbang e-Book :


1

1. Buku cetak membuat kegiatan membaca menjadi lebih menyenangkan, karena kita membuka lembar demi lembar halaman yang terasa nyaman saat disentuh.

Di lain sisi, membaca buku elektronik dapat membuat mata kita lelah, terlebih jika kita sudah memandang layar komputer sepanjang hari di tempat kerja, maka sepulang bekerja tentu kita tak ingin lagi melihat layar.

2

2. Berdasarkan hasil penelitian yang disampaikan oleh The Guardian, buku cetak dirasa sangat baik dalam menyajikan informasi.

Mereka menemukan bahwa pembaca buku elektronik lebih kesulitan mengingat sebuah babak kronologi cerita dalam sebuah novel misteri ketimbang pembaca buku cetak.

3

3. Buku dalam bentuk cetak akan lebih bertahan karena masih bisa terus dibaca hingga lebih dari 50 tahun mendatang.

Apakah Anda berpikir buku elektronik yang mengalami inovasi terus menerus dan kita tidak akan pernah tahu apakah E-book yang sekarang kita baca akan bisa dibaca lagi di 50 tahun mendatang.

4

4. Buku cetak adalah alat pengingat yang konkret bagi perjalanan intelektual Anda. Beberapa buku-buku bertema sekolah akan mengingatkan Anda tentang menjalani hari-hari saat masih remaja di bangku SMP atau SMA; Lupus misalnya.

Sebuah buku kumpulan puisi Pablo Neruda pilihan, bisa saja mengingatkan masa-masa di asrama saat tengah malam.

Masih banyak lagi kenangan yang bisa Anda rasakan saat menyentuh serta membaca buku cetak. Sedangkan E-Book? Ya, hanyalah sebuah E-Book.

5

5. Buku dalam bentuk cetak bisa menjadi rekomendasi atau hadiah terbaik untuk orang lain. Saat menemukan sebuah buku yang bagus, Anda bisa berkata pada teman,

“Buku ini sangat bagus. Bacalah!” kemudian meminjamkan padanya.

Buku cetak juga bisa menjadi sebuah kado manis untuk orang terkasih dan mereka akan mengingat Anda setiap kali melihat rak buku koleksinya.

6

6. Buku cetak selalu memiliki sampul dan saat membacanya di sebuah keramaian seperti dalam bus, kereta, dan cafe, Anda bisa menginspirasi orang lain agar menambah koleksi bacaan.

Dan tahukah Anda, sebuah bus yang berisi orang-orang dengan bacaan di tangan mereka ternyata dapat mencerminkan kualitas dari penduduk sebuah kota.

Coba bayangkan jika seluruh orang di dalam bus membaca sebuah buku elektronik, maka mereka hanya terlihat seperti bermain gadget ketimbang membaca, bukan?

7

7. Saat menemukan hal-hal penting atau sebuah pengetahuan baru, pembaca buku cetak akan langsung menandai kata atau kalimat yang mereka baca dengan bolpen, pensil, atau bahkan stabilo.

Tak jarang juga mereka akan memberikan beberapa selipan catatan tambahan sebagai pengingat jika nanti lupa mengenai tanda tersebut.

Sebuah buku elektronik memang memungkinkan pembaca juga melakukan hal serupa, tetapi apakah hasilnya sebaik di buku cetak?

8

8. Buku cetak juga memberikan penghasilan yang lebih baik untuk para penulis ketimbang dari E-book.

Serikat Kerja Penulis di beberapa bagian dunia telah menabuhkan genderang pengingat kepada para penerbit karena mereka menerima royalti yang kecil dari buku elektronik.

9

9. Buku cetak lebih berdampak baik untuk kesehatan tubuh Anda.

Sebuah penelitian dari Harvard Medical School menemukan bukti bahwa cahaya dari buku elektronik yang dibaca sebelum tidur akan berpengaruh buruk terhadap kualitas tidur, kewaspadaan saat pagi hari, dan mengganggu kesehatan tubuh Anda.

10

10. Terakhir, buku cetak merupakan barang “antimaling”. Artinya, tak mengundang minat para pencuri. Coba bandingkan saat Anda meninggalkan meninggalkan smartphone berisi E-Book di dalam mobil Anda. 🙂


 

Mitra Excellent, dari hasil penelitian di atas, tentu Anda bisa menentukan jenis buku apakah yang lebih direkomendasikan, bukan?

Sebuah buku elektronik memang juga memiliki beberapa sisi positif dari segi kepraktisan, namun preferensi berdasarkan hasil penelitian, buku dalam bentuk cetak masih lebih disarankan karena tak terlalu berdampak buruk bagi diri sendiri maupun orang lain. ^_^

Hingga saat ini pun, komunitas pencinta buku masih terus ada di berbagai belahan dunia dan mereka lebih nyaman bertukar pikiran serta berdiskusi dengan buku-buku cetak di tangan mereka.

Pembahasan mengenai jenis buku cetak dan buku elektronik memang menarik, tetapi jika ditilik kembali mengenai genre bacaan cetak seperti apakah sih, yang hampir disukai oleh hampir semua orang di dunia? Ya, genre Fiksi.

Pada artikel selanjutnya, kami berencana mengulas mengenai bacaan fiksi lebih lanjut. Sementara ini, Anda bisa bookmark laman kami untuk memudahkan update artikel selanjutnya. 🙂

Hal lain sebagai solusi jika Anda memerlukan penerjemahan buku baik elektronik maupun cetak berbahasa asing menjadi buku cetak berbahasa Indonesia, ataupun sebaliknya (vice versa), tentu bantuan profesional untuk proyek Anda adalah pilihan yang tepat.

Anda perlu menjamin kulitas penyajian dokumen atau buku yang diterjemahkan sehingga pesan yang ingin Anda sampaikan dapat dipahami sebaik mungkin olek masyarakat dunia.

Oleh sebab itulah, Excellent Translation hadir untuk Anda.

Mari bermitra, dan Salam Excellent!

Ref :

Pew Research Center; Book Reading 2016

Huffington Post; Drop That Kindle! 10 Reasons Print Books Are Better Than E-Books

Harvard Medical School; E-Readers Foil Good Night’s Sleep

The Authors Guild (Serikat Kerja Penulis); Half of Net Proceeds Is the Fair Royalty Rate for E-Books