Apa itu konsultasi?
Untuk profesional yang bekerja di layanan profesional, ‘konsultan’ dan penasihat’ sering digunakan dan termasuk dalam terminologi umum, tetapi apa sebenarnya arti istilah ini? Consultancy.uk memperbesar bidang ini untuk melihat lebih dekat asal-usul industri konsultasi, dan memberikan wawasan tentang fitur utama konsultasi dan ekosistem tempat konsultan beroperasi.

Konsultasi didefinisikan sebagai praktik menyediakan pihak ketiga dengan keahlian tentang suatu masalah dengan imbalan biaya. Layanan ini dapat melibatkan layanan konsultasi atau implementasi. Bagi konsultan, mengambil sikap independen dan tidak memihak pada suatu masalah adalah inti dari peran mereka. Seorang konsultan, pada prinsipnya, dapat melayani sektor apa pun. Selama beberapa dekade terakhir, istilah ini telah menjadi sinonim dengan penasihat bisnis – yang sebagian besar berfokus pada strategi bisnis, manajemen, organisasi, proses operasional, dan teknologi.

Sejarah industri konsultasi menelusuri kembali ke akhir abad kesembilan belas, dengan berdirinya organisasi konsultan modern pertama di dunia, juga dikenal sebagai perusahaan penasihat bisnis. Pada hari-hari awal industri konsultasi (dimulai di AS dan kemudian menyeberang ke Eropa dan seluruh dunia) konsultan pertama memfokuskan layanan konsultasi mereka terutama pada penyelesaian masalah teknis dan keuangan. Saat ini, lebih dari 300.000 perusahaan konsultan di Inggris saja – yang sebagian besar merupakan kepemilikan tunggal – menawarkan segala macam layanan yang berbeda, mencakup berbagai bidang, disiplin ilmu, dan sektor yang tak terhitung jumlahnya.

Hak konsultan untuk eksis
Atas dasar apa perusahaan konsultan mendasarkan hak mereka untuk hidup? Salah satu fitur utama industri ini adalah apa yang disebut ‘keunggulan pengetahuan’ yang dimiliki perusahaan konsultan dalam kaitannya dengan klien mereka. Perusahaan konsultan dipekerjakan untuk membantu klien mereka dengan dilema, yang membutuhkan keahlian atau pengetahuan khusus yang sebaliknya kurang di pihak klien. Fitur lainnya adalah bahwa perusahaan konsultan membentuk pihak independen, yang dapat memberi klien perspektif objektif tentang masalah yang dihadapi organisasi mereka, dan dapat menawarkan solusi terhadap masalah tersebut. Melibatkan perusahaan konsultan juga dapat, dalam beberapa kasus, lebih hemat biaya daripada jika organisasi tempat mempekerjakan para ahli sendiri. Lebih jauh lagi, sebuah organisasi seringkali tidak memiliki kapasitas yang cukup untuk mengelola portofolio perubahannya, yang dapat dilakukan dengan menyewa perusahaan konsultan eksternal.

Profesional yang bekerja dalam industri konsultasi umumnya disebut ‘konsultan’ atau ‘penasihat’. Seringkali, judul tertentu digunakan berdasarkan, misalnya, mengacu pada pengetahuan mereka tentang bidang penasihat tertentu atau melalui mana keahlian sektor mereka dijelaskan (misalnya konsultan strategi, konsultan kesehatan, konsultan pengadaan, dll.)

Meskipun istilah konsultan bukanlah gelar yang dilindungi – pada dasarnya siapa pun dapat menganggap diri mereka sebagai konsultan dari hari ke hari – konsultan yang aktif dalam industri ini sebagian besar adalah profesional berpendidikan tinggi. Mereka telah memperoleh keahlian mereka di bidang tertentu, atau dalam sektor tertentu, setelah bertahun-tahun belajar, pelatihan serta dengan membangun pengalaman kerja. Dari dalam organisasi mereka, konsultan dianggap bekerja dengan sikap profesional, memiliki kualifikasi yang tepat dan mampu memberikan standar layanan yang tinggi kepada klien. Konsultan dapat bekerja di perusahaan konsultan, beroperasi sebagai konsultan independen (freelance), atau bekerja sebagai konsultan di dalam organisasi di luar industri konsultan (‘konsultan internal’).

Menurut perkiraan dari ONS, Inggris secara kasar memiliki 300.000 konsultan yang bekerja sebagai penasihat eksternal, di mana sebagian besar (sekitar 80%) bekerja sebagai pekerja lepas.

Bidang keahlian
Industri konsultasi terdiri dari enam bidang fungsional utama: Konsultasi Strategi, Konsultasi Manajemen, Konsultasi Operasi, Konsultasi SDM, Penasihat Keuangan dan Konsultasi Teknologi. Secara total, enam area konsultasi ini digabungkan dengan area layanan lainnya untuk menciptakan lebih dari 200 bidang keahlian dan proposisi yang berbeda.

Mengapa konsultasi?
Banyak profesional muda dengan latar belakang manajemen bisnis atau ekonomi semakin memilih pekerjaan di cabang konsultan setelah lulus. Setiap tahun, ribuan profesional berpengalaman juga memilih untuk masuk ke cabang konsultan, atau masuk dengan bekerja di sebuah firma sebagai konsultan berpengalaman atau penasihat independen. Apa yang menyebabkan tren?

Jika para profesional diajukan pertanyaan tentang apa yang mereka harapkan dari karir di bidang konsultasi, jawaban mereka akan sangat bervariasi. Beberapa mengharapkan ‘tekanan tinggi & beban kerja’, ‘jam panjang’ dan mungkin ‘perjalanan bisnis yang sering’, yang lain akan menyebutkan aspek-aspek seperti ‘penghasilan tinggi’, ‘peluang pengembangan karir yang menguntungkan’ dan ‘tingkat tanggung jawab yang tinggi’. Apa pun masalahnya, ada cukup banyak alasan yang masuk akal mengapa pekerjaan di cabang konsultan dapat menjadi pilihan yang menarik bagi lulusan baru maupun yang memiliki bakat berpengalaman. Di bawah ini mengikuti ikhtisar kemungkinan alasan untuk berkarir di bidang konsultasi:

Layanan berorientasi klien
Profesional yang ingin bekerja pada proyek yang berorientasi melayani klien akan menemukan kecocokan yang baik di dalam cabang konsultan. Sebagai konsultan, banyak waktu dihabiskan untuk bekerja untuk, dan dengan, klien dengan, misalnya, memberi nasihat tentang isu-isu strategis atau memberikan dukungan untuk lintasan implementasi. Terutama di tingkat junior, konsultan menghabiskan antara 70% hingga 85% dari waktu mereka untuk klien. Khususnya aspek berorientasi klien ini – untuk mencapai hasil nyata bagi klien – menarik banyak profesional untuk bekerja sebagai konsultan.

Beragam dan intelektual
Profesional yang menolak tugas yang berulang dan lebih suka menemukan tanggung jawab yang menantang secara intelektual akan merasa bekerja sebagai konsultan sangat memuaskan. Karier di bidang konsultasi sangat fleksibel – suatu hari Anda mengerjakan riset pasar, hari berikutnya menganalisis pesaing, sambil mengembangkan dasbor manajemen atau membantu klien dengan perubahan besar manajemen. Konsultan terus-menerus dibelokkan ke dalam lingkungan baru – jika bukan cabang baru, maka bidang operasi baru atau klien baru. Selain itu, lokasi juga terus berubah: pergi dari kantor di London, terbang ke klien di Milan dan bertemu dengan tim mereka untuk membahas proyek dengan CEO perusahaan.

Bekerja dalam tim dan memikul tanggung jawab
Konsultan diharapkan dapat bekerja dengan baik dalam tim dan bekerja dengan para profesional yang berpikiran sama, pekerja keras, dan ambisius. Klien sering dikonsultasikan oleh tim konsultan, tergantung pada jenis proyeknya. Proyek implementasi yang lebih besar seringkali juga melibatkan tim yang lebih besar, tetapi sebagian besar adalah tim yang lebih kecil yang berkonsultasi dengan klien di mana konsultan individu membawa sebagian besar tanggung jawab proyek (keterlibatan klien). Berurusan dengan tanggung jawab tingkat tinggi, ditambah dengan proyek yang menantang dan kompleks secara intelektual, adalah fitur yang dicari oleh banyak profesional.

Pengembangan karir dan kurva belajar yang curam
Aspek penting yang dinilai oleh para profesional berkali-kali adalah peluang pengembangan karir yang luas dan kurva pembelajaran yang curam di perusahaan konsultan. Pertama-tama, konsultan bekerja di lingkungan yang menantang secara intelektual, karena berbagai proyek (dari industri hingga banyak layanan yang ditawarkan) dan fakta bahwa persentase kolega dan klien yang berpendidikan tinggi (sangat) tinggi. Selain itu, banyak perusahaan menawarkan konsultan mereka banyak kemungkinan untuk pengembangan pribadi yang memungkinkan mereka untuk meningkatkan pengetahuan dan keahlian mereka. Seseorang mungkin mempertimbangkan untuk memajukan pengembangan karir mereka dengan mencari pendidikan lebih lanjut (beberapa perusahaan top bahkan mendorong konsultan mereka untuk mengikuti MBA) dan kursus atau program pembinaan internal oleh konsultan senior.

Mendapatkan gaji yang bagus
Salah satu aspek yang tidak boleh dilupakan adalah gaji yang baik di dalam cabang konsultan. Penting dicatat sebelumnya bahwa ada sedikit atau tidak ada transparansi tentang berapa banyak penghasilan konsultan, sehingga angka pastinya tetap ambigu. Untuk mulai dengan, perusahaan konsultan di pasar berbeda dalam ukuran dan prestise. Selain gaji pokok, ada juga konstruksi lain yang tak terhitung jumlahnya yang mungkin untuk meningkatkan pendapatan (bonus, biaya berdasarkan kinerja, dll.) yang perlu dipertimbangkan untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang semua model pendapatan yang berbeda dan mungkin.

Keseimbangan kehidupan kerja
Selain gaji yang baik dan lingkungan kerja yang merangsang, keseimbangan kehidupan kerja dalam konsultasi juga menarik para profesional ke industri ini. Memang, cabang tersebut memperoleh reputasi beberapa tahun terakhir karena jam kerja mereka yang panjang. Diketahui juga bahwa rata-rata tiga perempat konsultan bekerja lebih lama dari yang ditentukan dalam kontrak mereka. Namun dalam banyak kasus, jam kerja yang panjang dihargai dalam bentuk berbagai manfaat sekunder yang merangsang keseimbangan kehidupan kerja konsultan – seseorang dapat mempertimbangkan opsi yang tersedia seperti cuti orang tua, bekerja dari jarak jauh, kemungkinan mengambil cuti panjang, dll.

Landasan peluncuran karir
Akhirnya, banyak profesional melihat konsultasi sebagai titik awal yang baik untuk meluncurkan masa depan mereka

Open chat