Belajar dari pengalaman seorang Corinne McKay untuk memilih spesialisasi dalam bidang penerjemahan.

Sekitar 11 tahun yang lalu, saya (Corinne) menjalani wawancara informasional pertama saya dengan sebuah perusahaan penerjemahan. Pertanyaan pertama “Anda menggunakan bahasa apa saja?” yang diajukan manajer operasional adalah salah satu yang sudah saya duga. Adapun pertanyaan kedua, “Dan apa spesialisasi Anda?” Membuat saya benar-benar lengah. Spesialisasi?? Maksudmu tidak cukup bahwa saya mampu berbicara bahasa lain? Nah, ternyata, kemampuan bahasa saja tidak cukup untuk membuat karier yang sukses sebagai penerjemah, jadi hal-hal berikut adalah beberapa pemikiran untuk mengidentifikasi dan mengejar spesialisasi terjemahan.

Pertama, berikut tip dari penerjemah veteran Jill SommerPilih area yang Anda sukai untuk enjoy dalammelakukan penelitian. Anda akan banyak membaca dalam bidang spesialisasi Anda, jadi pastikan Anda merasa tertarik. Anda juga ingin memastikan bahwa spesialisasi target Anda menghasilkan pekerjaan yang dapat membayar cukup Anda untuk memiliki bisnis yang layak. Banyak orang mulai fokus pada minat pekerjaan mereka: menenun, membuat biola dan sejenisnya. Tidak diragukan lagi ada pekerjaan di area spesial itu, tetapi mungkin itu tidak cukup, atau tidak cukup menghasilkan, untuk membuat Anda sibuk sepanjang waktu. Jika Anda ingin bekerja dengan klien secara langsung, ada pekerjaan di hampir semua spesialisasi yang dapat Anda bayangkan. Jika Anda ingin bekerja dengan agensi, Anda benar-benar harus menargetkan salah satu bidang inti mereka, misalnya keuangan, medis, hukum, farmasi, IT, paten, dll. Hal ini juga bermanfaat untuk mengidentifikasi beberapa hal yang tidak menjadi spesialisasi Anda : area di mana Anda pasti tidak ingin melakukan penerjemahan tersebut.

Tampak bagi saya, bahwa beberapa spesialisasi semakin didominasi oleh orang-orang dengan pengalaman kerja yang signifikan pada area tersebut. Sebagai contoh di AS, saya bertemu semakin banyak pengacara yang membenci praktik hukum atau tidak dapat menemukan pekerjaan yang memuaskan dan dengan demikian beralih ke penerjemahan sebagai alternatif. Untuk teks medis yang padat, Anda benar-benar membutuhkan latar belakang medis yang kuat untuk menghasilkan terjemahan yang baik. Tetapi banyak penerjemah otodidak dalam bidang spesialisasi mereka: mereka memilih bidang yang terlihat menarik, mulai dengan pekerjaan yang tidak terlalu teknis, dan belajar seiring berjalannya waktu.

Dalam arti tertentu, Anda juga ingin mengikuti mana yang menghasilkan uang. Saya memberi tahu semua siswa penerjemahan saya bahwa di suatu tempat, ada persimpangan antara apa yang ingin Anda terjemahkan dan untuk apa klien akan membayar banyak uang. Jika hasrat Anda adalah seni, mungkin ada ceruk bergaji baik dalam penerjemahan untuk museum seni yang menyewakan dan meminjamkan karya seni secara internasional. Jika gairah Anda menganyam/menenun, mungkin Anda bisa bekerja untuk perusahaan tekstil yang ingin menjual produk mereka di luar negeri. Di satu sisi, adalah hal yang cerdik untuk fokus pada industri (hukum, farmasi) di mana klien harus menerjemahkan untuk melakukan bisnis. Namun dalam pengertian lain, cerdik untuk berfokus pada suatu industri (komunikasi perusahaan, keramahtamahan) di mana klien berharap terjemahan yang benar-benar bagus akan membawa mereka bagi mereka lebih banyak bisnis.

Terakhir, jika Anda tertarik untuk bekerja dengan klien secara langsung, jangan takut dengan ceruk pasar. Sebagaimana yang akan disampaikan oleh penerjemah kimia Prancis ke Inggris Karen Tkaczyk, yang Anda butuhkan adalah pekerjaan yang cukup untuk satu orang! Saya telah bertemu dengan para penerjemah sukses yang berspesialisasi dalam kuda, filateli, perikanan, dan daur ulang. Dan jika Anda ingin memperluas pengetahuan Anda dalam spesialisasi Anda, penyedia MOOC seperti Coursera adalah tempat yang baik untuk memulai. Anda dapat membaca tentang pengalaman saya di kelas epidemiologi Coursera di sini .

Salam Excellent!

Source: Corinne McKay |Thoughtsontranslation

Chat via Whatsapp