Pembuat video independen dan didukung oleh pembacanya. Saat Anda membeli sesuatu setelah mengklik tautan di situs ini, Pembuat Video dapat memperoleh komisi afiliasi. Belajarlah lagi.
Ketika datang untuk membuat film atau jenis proyek video lainnya, banyak keajaiban yang Anda lihat di layar berasal dari pengeditan yang hebat. Cukup mencengangkan apa yang dapat dibuat oleh editor video. Mereka mulai dengan kekacauan yang monumental, lalu memotong dan memotongnya menjadi satu. Hasil akhir berupa cerita lengkap dalam format video. Pengeditan video benar-benar adalah tempat keajaiban terjadi, jadi mari kita selami dasar-dasar apa yang perlu Anda ketahui.

Apa itu editor video?

Fungsi inti editor video adalah memotong, memangkas, dan mengurutkan klip video terpisah ke dalam struktur naratif yang komprehensif. Urutan ini akhirnya menjadi rilis final dari sebuah film atau video. Editor video perlu memahami aspek fase pra-produksi — seperti daftar pengambilan gambar dan storyboard — dan dari fase produksi — seperti kontinuitas dan sinematografi.

Editor video menghabiskan sebagian besar, jika tidak semua, waktu mereka di pasca-produksi. Di sinilah mereka memiliki sebagian besar keterampilan mereka. Penting untuk mempelajari beberapa istilah kunci dalam kategori video, audio, dan warna untuk memahami cara mengerjakan suatu proyek. Selain itu, adalah menguntungkan bagi editor video untuk terbiasa dengan grafik gerak dan efek visual. Ada beberapa istilah pascaproduksi yang harus Anda ketahui. Berikut adalah beberapa yang paling penting menurut setiap kategori:

Terminologi video

Kecepatan bingkai – kecepatan bingkai adalah jumlah gambar diam atau bingkai yang diambil setiap detik untuk membuat gerakan. Jika Anda ingin video Anda terlihat seperti pembuatan film pada 24 fps (frame per detik), dapatkan tampilan seperti itu. Untuk rekaman gerak lambat, pengambilan gambar lebih dari 60 fps menghasilkan gambar yang lebih halus dan presisi.
Resolusi video – resolusi video menentukan jumlah detail dalam video Anda dan diukur dengan jumlah piksel yang terdapat dalam setiap bingkai. Beberapa resolusi video yang umum adalah 720 (1280 x 720 piksel), 1080 (1920 x 1080 piksel), 2K (2560 x 1440 piksel), 4K (3840 x 2160 piksel) dan 8K (7680 x 4320 piksel).
Rasio Aspek: Rasio aspek adalah hubungan lebar dengan tinggi gambar atau layar. Beberapa rasio aspek yang umum adalah 4:3, 16:9, dan 2:35:1.
Codec video – dalam istilah yang lebih sederhana, codec video mengompresi file video besar untuk penyimpanan atau pengiriman, kemudian dekompresi untuk pemutaran atau pengeditan. Beberapa codec video standar adalah H.264, MPEG, dan ProRes.
Format file – format file, atau format video, mengacu pada wadah dan codec yang digunakan untuk membuatnya. Wadah adalah “pembungkus” yang menyimpan data audio dan video bersama-sama dalam satu file (dengan file ekstensi seperti .mov, .avi, atau .mp3), sedangkan codec menjabarkan data.
Zona Aman – jika video Anda mungkin akhirnya ditayangkan di televisi konsumen (bukan komputer atau ponsel), yang terbaik adalah memastikan judul dan tindakan Anda pas dengan nyaman di area aman (area aman judul dan area aman aksi).
Terminologi audio

Mono vs. Stereo – mono adalah audio posisi tunggal yang berasal dari satu sumber (perekaman saluran tunggal). Stereo terdiri dari dua saluran terpisah yang dirutekan untuk memisahkan saluran keluaran kiri dan kanan dan speaker.
Tingkat Audio – biasanya diukur dalam desibel (disingkat dB). 0 desibel (dB) adalah tingkat maksimum, dan tingkat yang lebih tenang diukur sebagai angka negatif seperti -10 dB.
Sample Rate dan Bit Depth – akan menentukan jumlah sampel audio yang diambil per detik, resolusi keseluruhan, dan rentang dinamis. Kecepatan sampel standar untuk video adalah 48 kHz, dan 24 bit adalah standar untuk lingkungan produksi dan mixdown.
Terminologi warna

Keseimbangan putih – seberapa hangat atau dingin warna terlihat pada gambar Anda (pada dasarnya ketika putih tidak putih).
Color grading – proses mengubah kualitas warna dari sebuah gambar. Ini termasuk kontras, ketajaman, kedalaman kekosongan, keseimbangan putih, overlay warna, dan saturasi.
Koreksi warna – proses memperbaiki masalah warna dan membuat rekaman terlihat sealami mungkin (pada dasarnya memperbaiki warna asli agar terlihat bersih dan nyata).
LUT – Transformasi prasetel atau transformasi kreatif ‘Look Up Tables’ diterapkan pada footage Anda. LUT berasal dari perangkat lunak atau khusus untuk kamera.
Bentuk gelombang dan Vectorscopes – bentuk gelombang dan cakupan adalah alat untuk secara akurat menampilkan nilai warna dan pencahayaan yang tepat. Karena Anda tidak dapat menilai kualitas video dari tampilannya di satu layar, monitor waveform dan vectorscopes akan memungkinkan Anda menghadirkan produk video berkualitas tinggi yang konsisten di seluruh perangkat.
Terminologi khusus pengeditan video

Terminologi yang dibahas sebelumnya adalah aspek teknis dari apa yang harus diketahui dan dipahami oleh editor video. Dengan memahami istilah-istilah itu, Anda akan dapat menyelami lonceng dan peluit pengeditan video, seperti:

Montase – sebuah montase adalah urutan berbagai pemotretan yang diedit bersama untuk mengilustrasikan sebuah ide.

Idealnya, editor video mencoba menambahkan lebih banyak informasi visual sambil menempati lebih sedikit ruang layar dan pada saat yang sama menjaga aliran informasi tetap dapat diakses oleh penonton.
Transisi – transisi video adalah teknik pascaproduksi untuk menghubungkan satu bidikan ke bidikan lainnya. Transisi yang paling sering digunakan adalah cut (secara instan mengganti satu shot dengan shot berikutnya), diikuti olehsolve (dua klip tumpang tindih dalam jangka waktu beberapa frame), dan fades (fade-out atau fade-in, terutama digunakan untuk menunjukkan lorong Waktu). Perangkat lunak pengeditan video hadir dengan banyak transisi, tetapi sebagian besar waktu, Anda akan menggunakan potongan sekitar 95 persen dari waktu. Namun, terkadang transisi yang ditempatkan dengan hati-hati dapat menambahkan efek visual gaya pada produksi, jadi gunakanlah untuk keuntungan Anda.
Efek Visual – efek visual — atau VFX — memungkinkan melengkapi adegan dengan menambahkan elemen yang hilang atau menghapus hal-hal yang tidak diinginkan untuk membuat adegan bersinar. Dengan mengintegrasikan rekaman live-action dan gambar yang dihasilkan, Anda menciptakan lingkungan realistis yang tidak dapat Anda tangkap di film. Contoh efek visual adalah pesawat ruang angkasa terbang atau ledakan CGI.
Motion Graphics – motion graphics adalah elemen visual animasi yang sengaja dipindahkan di layar. Editor video dapat membuat dan menganimasikan klip bergaya, animasi teks ketiga yang lebih rendah, dan urutan judul yang kompleks, atau bahkan komposisi 3D. Program animasi seperti Adobe After Effects memungkinkan pembuatan animasi grafik gerak yang luar biasa.
Sekarang kami telah membahas beberapa istilah, mari pilih perangkat lunak pengeditan video yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Memilih perangkat lunak pengedit video

Perangkat lunak yang Anda pilih untuk mengedit video tergantung pada cara Anda bekerja. Apa pun yang Anda pilih, kemungkinan besar Anda akan menggunakannya selama bertahun-tahun, jadi ini adalah keputusan penting. Kami merekomendasikan untuk memeriksa “Panduan Perangkat Lunak Pengeditan Video Terbaik Pembuat Video.” Panduan ini memberi tahu Anda tentang perangkat lunak pengeditan video yang mencakup tingkat keterampilan, alur kerja, dan anggaran Anda. Apa pun perangkat lunak yang Anda pilih sebagai editor video, satu-satunya keterampilan terpenting yang Anda butuhkan adalah kemampuan untuk mengatur aset proyek Anda.

Editor video yang terorganisir adalah suatu keharusan

Sebagai editor video, proyek Anda pasti akan memiliki banyak aset. Anda harus dapat menemukan dan mengatur semua rekaman dan hasil edit Anda dengan mudah. Rencana langkah-demi-langkah sederhana yang memecah pengeditan menjadi tugas-tugas yang dapat dikelola akan sangat membantu dalam proses pengeditan dengan mudah (skrip pemotretan adalah alat yang berguna). Sebelum menggali timeline, luangkan waktu untuk memberi label dan mengurutkan klip ke dalam bin dan folder. Mengatur klip Anda dengan hati-hati membuatnya lebih mudah untuk mengidentifikasi dan menemukan setiap bagian dari rekaman. Yang terpenting, ini akan menghemat waktu dan uang Anda.

Sekarang setelah Anda memiliki perangkat lunak pengeditan video, memahami terminologi, dan mengetahui cara membuat rencana, langkah selanjutnya adalah berlatih dan memproduksinya sendiri.

Mempersiapkan diri untuk menjadi editor video

Satu-satunya cara untuk menjadi editor video adalah dengan mengedit video sebanyak mungkin. Meskipun proses penyuntingan bisa menakutkan, siapa pun bisa mempelajarinya. Berikut adalah tiga jenis produksi yang dapat Anda lakukan untuk memulai:

Buat film dokumenter pendek
Memproduksi film dokumenter adalah cara terbaik untuk berlatih dan menambah gulungan video Anda. Cobalah membuat film dokumenter tentang anggota keluarga. Cobalah yang itu. Jika Anda memerlukan bantuan untuk memproduksi film dokumenter yang lebih kompleks, lihat “Documentary Storytelling” dan “Cara membuat film dokumenter: semua yang perlu Anda ketahui.”

Buat film pendek
Tanpa ragu membuat film pendek adalah cara terbaik untuk membangun produksi video Anda. Ini sangat menyenangkan untuk dilakukan, biaya produksinya lebih rendah, dan Anda akan belajar banyak tentang pembuatan film. Lihat “Kursus Pembuatan Film Singkat” dan pastikan Anda adalah editor film dari film tersebut untuk mendapatkan pengalaman tersebut.

Buat video layar hijau.
Menggunakan layar hijau dan efek khusus memungkinkan Anda membuat pemandangan realistis yang tidak mungkin dilakukan sebaliknya. Sebagai editor video, Anda akan menemukan produksi layar hijau beberapa kali dalam karir Anda. Penting untuk memahami cara kerjanya.

Alur kerja editor video

Dengan tiga ide produksi yang dapat dipilih, Anda akan memiliki cukup footage untuk dikerjakan, jadi langkah selanjutnya sebagai editor video adalah mengikuti alur kerja pengeditan video. Anda memecah pasca produksi menjadi langkah-langkah yang lebih kecil yaitu:

1) Menyortir klip ke dalam tempat sampah atau folder – lihat “Kiat organisasi untuk membantu editor video apa pun” untuk mendorong Anda tetap teratur.

2) Potongan kasar – tata letak struktur dasar dan urutan pengeditan.

3) Potongan halus– setelah potongan kasar selesai dan disetujui, potongan halus secara tepat menempatkan dan mengatur waktu setiap pemotretan dan pemotongan dalam pengeditan.

4) Picture Lock – waktu klip dan pengeditan dalam urutan tidak berubah, juga tidak ada rekaman yang ditambahkan atau dikurangi dari pengeditan.

Mengekspor pekerjaan Anda

Setelah Anda menyelesaikan produk Anda, Anda membuat file master dan mengekspornya atau merendernya untuk perangkat tertentu. Pengaturan yang Anda perlukan, seperti codec, resolut

ion, dan format, akan bervariasi tergantung pada perangkat. Meskipun cara mengekspor mungkin terlihat berbeda di perangkat lunak pengeditan video lainnya, hasilnya tetap sama. Cari instruksi perangkat lunak Anda untuk mengekspor video Anda.

Publikasikan dan bagikan video Anda

Video Anda telah selesai, dan sekarang saatnya untuk membagikannya kepada audiens Anda. Anda memiliki begitu banyak opsi untuk membagikannya, seperti Facebook, Youtube, Vimeo, dan bahkan situs web Anda. Secara keseluruhan, platform penayangan akan bergantung pada tujuan akhir video dan klien yang Anda hasilkan.

Mengedit video di smartphone

Di zaman smartphone, Anda dapat membuat produksi kapan saja, dan hal baiknya adalah ada banyak aplikasi pengeditan video yang dapat Anda unduh untuk mengedit video saat bepergian. Misalnya, Adobe Premiere Rush memungkinkan Anda untuk mengedit video di ponsel cerdas Anda dan mengunggah proyek Anda yang sudah selesai langsung ke semua media sosial Anda. Anda juga dapat memulai proyek Adobe Rush dan kemudian mentransfernya ke Premiere Pro untuk melakukan pekerjaan berat. Meskipun mengedit video di smartphone memiliki banyak keterbatasan, tetap saja merupakan keterampilan yang bagus untuk ditambahkan ke gudang pengeditan video Anda. Silakan unduh aplikasi dan cobalah.

Apa selanjutnya untuk editor video?

Hal terbesar tentang pengeditan video adalah Anda akan selalu belajar sesuatu yang baru. Anda dapat meningkatkan keterampilan mengedit video dengan mempelajari Efek Kuleshov dan meluangkan waktu untuk mempelajari cara menggunakan proxy dalam pengeditan berikutnya. Selain itu, jika Anda menggunakan perangkat lunak profesional seperti Premiere Pro, akan selalu ada beberapa fitur baru dan fantastis untuk dipelajari yang akan membuat alur kerja pengeditan Anda menjadi lebih baik. Jangan terintimidasi oleh pengeditan video lagi. Ini adalah proses yang menyenangkan dan bermanfaat untuk membuat keajaiban terjadi.

 

Open chat