Apa Itu Bahasa?

Bagaimana Anda mendefinisikan sesuatu dengan faktor budaya dan bahasa yang begitu banyak dalam keragaman bahasa? Sebenarnya ada berbagai cara yang bisa kita lakukan:

1. Bahasa adalah metode komunikasi manusia, baik lisan maupun tulisan, yang terdiri dari penggunaan kata-kata secara terstruktur dan konvensional.

2. Bahasa adalah sistem komunikasi yang digunakan oleh negara atau komunitas tertentu.

Keduanya definisi yang cukup jelas, tetapi orang tidak bisa tidak merasa bahwa definisi tersebut tidak cukup mencerminkan kompleksitas tentang bagaimana kita berpikir tentang bahasa. Pada titik apa bahasa menjadi dialek, atau sebaliknya, misalnya? Meskipun tidak ada pembagian yang jelas antara keduanya, tentu saja mungkin untuk mempertimbangkan cara-cara di mana kita dapat membedakan antara bahasa dan dialek.

Apa Itu Dialek?

Dalam hal definisi kamusnya, dialek adalah:

“Bentuk bahasa tertentu yang khas dari wilayah atau kelompok sosial tertentu.” 

Ini menyiratkan bahwa kita dapat melihat bahasa dalam peran orang tua, dengan sejumlah dialek yang berasal darinya. Cara ini bagus untuk melihat perbedaan antara bahasa dan dialek di atas kertas, tetapi di dunia nyata, perbedaan antara keduanya mulai menjadi kabur.

Kita akan melihat ini secara lebih rinci di bawah ini. Pertama, mari kita tuntaskan tentang aksen.

Apa Itu Aksen?

Sementara kita membahas subjek variasi linguistik, ada baiknya mengambil jalan memutar cepat untuk mempertimbangkan aksen. Aksen memengaruhi cara bahasa diucapkan. Mereka bisa sangat bervariasi di suatu negara tetapi sebagai aturan umum, aksen hanya berkaitan dengan pengucapan. Ketika wilayah yang berbeda menggunakan kata-kata yang berbeda untuk menggambarkan hal yang sama, mereka dapat dianggap menggunakan dialek yang berbeda, bukan hanya aksen yang berbeda.

Dialek Geordie di Inggris adalah contoh yang bagus untuk ini. Geordies adalah mereka yang berasal dari daerah Newcastle dan Tyneside di Inggris Timur Laut. Mereka dikenal karena pola bicaranya yang khas -seperti yang disorot oleh bintang pop Cheryl Cole, yang aksen Geordie-nya begitu kuat sehingga ia dilengserkan sebagai hakim karena Faktor X versi AS karena ketidakmampuannya untuk dipahami oleh setiap orang yang bekerja dengannya.

Namun, cara bicara Geordie lebih dari sekadar aksen regional. Ini adalah dialek khas dalam bahasa Inggris, dengan kata-katanya sendiri untuk berbagai hal. Scran, canny, breeks, wazzock, clart – semua ini adalah bagian dari dialek Geordie (mereka berarti sesuatu untuk dimakan, baik, celana panjang, bodoh dan berantakan, masing-masing). Dialek ini juga memiliki varian sendiri dari kata kerja ‘to go’ – ‘gan.’

Bahasa Versus Dialek

Masalah dalam upaya untuk membedakan bahasa dari dialek, ketika dibawa ke dunia nyata, adalah bahwa batas-batasnya sangat kabur. Kami menganggap bahasa Spanyol dan Portugis sebagai bahasa yang berbeda dan terpisah, misalnya, namun cukup sederhana bagi penutur bahasa Portugis untuk membaca koran Spanyol. Meskipun melibatkan layanan penerjemahan bahasa formal (atau layanan penerjemahan dialek?) untuk tujuan bisnis tentu saja pantas, ada tingkat kejelasan timbal balik antara kedua bahasa yang memungkinkan percakapan santai, meski tidak selalu mudah.

Maka, haruskah kita menganggap bahasa Spanyol dan Portugis sebagai dialek daripada bahasa yang terpisah? Banyak dari mereka yang tinggal di Spanyol dan Portugal pasti akan menentang pernyataan semacam itu (tentu juga sebagian besar Amerika Latin!) Tetapi pada dasarnya itu benar. Lagipula, bahasa Spanyol dan Portugis sama-sama bahasa Roman. Apakah mereka benar-benar dialek dari bahasa Roman orang-orang tua? Dan, jika demikian, haruskah kita mempertimbangkan bahasa Italia, Prancis, dan Rumania dalam istilah yang sama?

Inteligensi timbal balik adalah, dengan sendirinya, sesuatu yang mengalihkan perhatian ketika harus mendefinisikan perbedaan antara bahasa dan dialek. Kami menganggap variasi bahasa Inggris yang dituturkan di seluruh dunia sebagai dialek yang saling dimengerti. Seorang penutur bahasa Inggris di Amerika Selatan mungkin mengatakan ‘howdy’ di mana seorang Australia mengatakan ‘g’day’ dan seorang Inggris mengatakan ‘halo’, tetapi ketiganya mampu berkomunikasi, meskipun dialek dan aksen mereka berbeda.

Namun, saling memahami dapat berlaku untuk seluruh bahasa juga. Bahasa Denmark, Swedia dan Norwegia mampu berkomunikasi dengan cukup nyaman, meskipun masing-masing berbicara dalam bahasa yang berbeda. Itu karena ketiga bahasa Skandinavia ini saling memahami. Jadi, oleh karena itu, haruskah kita mengklasifikasi ulang mereka sebagai dialek, bukan bahasa?

Dan bagaimana dengan bahasa Cina – atau haruskah itu juga dialek? Kami menganggap bahasa Mandarin dan Kanton sebagai dialek Cina, namun keduanya tidak bisa dipahami. Ya, mereka menggunakan sistem penulisan yang sama, tetapi penutur bahasa Mandarin tidak dapat lebih memahami penutur bahasa Kanton daripada orang Inggris dapat mengerti seseorang yang berbicara bahasa Portugis.

Pertimbangan Budaya

Ada juga implikasi budaya yang sangat besar ketika kita mempertimbangkan perbedaan antara bahasa dan dialek. Penutur dengan bahasa yang sama, sama sekali tidak memiliki koneksi budaya kontemporer. Pertimbangkan penutur bahasa Inggris yang tumbuh di Afrika Selatan dan yang tumbuh di AS. Ya, ada ikatan historis yang mengikat keduanya (karena itu mereka berbicara dalam bahasa yang sama), tetapi afinitas budaya tertentu, tentu saja kurang ketika datang ke rata-rata warga negara era modern.

Oleh karena itu, berbicara dalam bahasa yang sama tidak menyiratkan segala jenis pengalaman budaya bersama, selain yang terbatas pada buku-buku sejarah. Di sisi lain, mereka yang berbicara bahasa yang berbeda (mari kita pikirkan tentang Skandinavia sekali lagi) dapat memiliki asosiasi budaya yang cukup modern. Dengan demikian, pertimbangan budaya tidak lebih membantu dalam mendefinisikan perbedaan antara bahasa dan dialek daripada saling memahami.

Bagaimana dengan Standarisasi Bahasa?

Lalu ada masalah bahasa standar/baku. Banyak negara, pada titik tertentu, dalam sejarahnya, memilih dialek tertentu yang menjadi dasar bahasa standar mereka. Di Vietnam, misalnya, pendidikan disampaikan dalam dialek Hanoian. Di Inggris, bahasa standar didasarkan pada dialek yang digunakan di Tenggara. Bahasa Rusia Standar didasarkan pada cara bahasa tersebut digunakan di Moskow. Bahasa Jerman Standar adalah campuran bahasa Jerman Tengah dan Jerman Tinggi (dengan tiga varian regional: Jerman Standar Jerman, Jerman Standar Austria, dan Jerman Standar Swiss). Dan seterusnya dan seterusnya.

Karena digunakan sebagai dasar untuk standardisasi bahasa, seringkali memberikan dialek yang dimaksud cap tertentu. Namun, dalam kenyataannya dialek itu tidak lebih dan tidak kurang valid antara satu dengan dialek lain dari bahasa yang sama, yang masing-masing telah berkembang dari waktu ke waktu dengan caranya sendiri-sendiri.

Bagaimana Dialek Berkembang?

Beberapa ahli bahasa percaya bahwa semua bahasa adalah keturunan dari satu bahasa manusia asli. Dengan demikian, dimungkinkan untuk menganggap setiap bahasa di planet ini sebagai dialek, dalam beberapa hal, dari bahasa awal ini. 

Jika begitu, bagaimana kita bisa memiliki begitu banyak bahasa dan dialek yang berbeda saat ini? Ada antara 6.500 dan 7.000 bahasa yang digunakan di seluruh dunia dan lebih banyak berupa dialek. Mengapa mereka semua sangat berbeda?

Alasan paling umum yang dikutip untuk persoalan ini adalah isolasi geografis. Seiring waktu, komunitas yang berbicara bahasa yang sama tetapi terpisah satu sama lain akan mengembangkan pola dan aksen bicara mereka sendiri, serta kata-kata mereka sendiri. 

Varian bahasa Portugis yang digunakan di dunia ‘baru’ dan ‘lama’ adalah contoh yang sangat baik untuk hal ini. Keduanya dimulai dengan bahasa ibu yang sama, namun Portugis Brasil dan Portugis Eropa terdengar berbeda satu sama lain. Itu sama dengan bahasa Spanyol yang digunakan di Spanyol dan yang digunakan di Amerika Latin.

Bahasa Arab adalah contoh lain yang menarik dari divergensi linguistik. Bahasa Arab Standar Modern memberikan versi bahasa yang didasarkan pada Quran, yang diyakini telah ditulis antara 609 dan 632 M. Bentuk bahasa Arab ini memungkinkan penutur dari berbagai belahan dunia Arab untuk berkomunikasi. Ini penting karena dialek-dialek bahasa Arab yang digunakan di berbagai negara tidak selalu dapat dipahami satu sama lain. Sekali lagi, geografi dan sejarah memiliki banyak kaitan dengan ini.

Dialek juga dapat berhubungan dengan kelas sosial, serta wilayah geografis. London memiliki contoh yang bagus dengan dialek Cockney-nya. Seorang Cockney secara tradisional dianggap sebagai penduduk asli London Timur yang lahir tak jauh dari Bow Bells (ini adalah lonceng gereja St Mary-le-Bow di daerah Cheapside kota). Istilah itu kemudian datang untuk menggabungkan semua yang ada di East End London dan, kemudian, seluruh kelas pekerja kota.

Contoh koneksi antara dialek dan kelas sosial, serta dialek dan tingkat pendidikan, dapat ditemukan di seluruh dunia. Ini biasanya paling terlihat di daerah perkotaan besar, sementara lebih banyak daerah pedesaan cenderung kurang beragam dalam kisaran dialek yang digunakan (tentu saja ada pengecualian, yang membuat studi bahasa – dan dialek! – seperti petualangan yang mengasyikkan).

Layanan Terjemahan dan Dialek

Dialek dapat menjadi sumber daya tarik sekaligus frustrasi bagi penerjemah profesional. Ketika berhadapan dengan dokumen tertulis, seringkali bentuk standar bahasa yang digunakan, yang biasanya mencerminkan pendidikan formal penerjemah sendiri dalam bahasa itu. Namun, kebutuhan terjemahan kontemporer berubah untuk memasukkan cara modern dalam menyajikan informasi, seperti video.

Dengan terjemahan video, seorang penerjemah dapat dihadapkan dengan sejumlah dialek regional. Ini dapat berbeda secara signifikan dari versi standar bahasa yang mereka pelajari di sekolah dan telah dewasa berbicara. Seperti yang kami tekankan di atas, dialek bukan hanya pengucapan yang berbeda, tetapi cabang bahasa yang mencakup terminologi khas mereka sendiri.

Seorang penerjemah Bahasa Inggris ke Bahasa Spanyol, misalnya, mungkin benar-benar merasa nyaman dengan menerjemahkan dokumen bisnis formal, tetapi video penjelas yang memuat anggota staf Geordie yang menjelaskan cara mengoperasikan suatu produk adalah masalah yang sangat berbeda. (Kami tidak memilih Geordies di sini karena alasan lain selain dari itu, mereka berbicara salah satu dialek Inggris Inggris yang paling menarik dan langsung dikenali!).

Banyak penerjemah masuk ke profesi karena cinta bahasa. Faktanya, penelitian yang dilakukan Tomedes telah menemukan bahwa 50% penerjemah lepas mengutip ini sebagai motivasi utama mereka untuk melakukan apa yang mereka lakukan (diikuti oleh jam kerja fleksibel sebesar 23%, uang pada 16% dan keadaan pada 11%). Ini berarti bahwa banyak orang akan senang menemukan seluk-beluk dialek yang berbeda, dengan terminologi baru dan pola bicara yang berbeda.

Namun, daya tarik terhadap bahasa tidak berarti bahwa penerjemah dihadapkan dengan terjemahan video dan tenggat waktu yang ketat memiliki waktu yang tersedia untuk menemukan banyak kata dan makna baru. Dengan demikian, dialek memiliki potensi untuk menjadi sangat membuat frustasi dan mengganggu dalam hal alur kerja!

Pikiran Akhir

Kami berangkat untuk menjawab pertanyaan tentang apa perbedaan antara bahasa dan dialek. Jelas bahwa tidak ada jawaban yang mudah untuk ini karena banyaknya batasan yang kabur di antara keduanya. Beberapa ‘bahasa’ mungkin dianggap lebih baik sebagai ‘dialek’, sementara beberapa dialek tampaknya merupakan bahasa yang berbeda dalam hak mereka sendiri. Mungkin kita dapat memutuskan untuk mengatakan bahwa dialek adalah variasi regional dari suatu bahasa, sementara mengakui bahwa ini adalah cara yang sangat sederhana untuk melihat debat yang menggabungkan segala sesuatu dari geografi dan sejarah hingga status sosial ekonomi!


Salam Excellent!

Source: Tomedes

Chat via Whatsapp